Mengisi baterai hp dengan cepat? Sekarang bisa

Sekelompok tim ilmuwan UCF telah mengembangkan suatu proses baru untuk menciptakan supercapacitors fleksibel yang dapat menyimpan lebih banyak energi dan isi ulang lebih dari 30.000 kali tanpa menurunkan kualitas daya baterai.


Novel metode dari University of Central Florida nanosains Technology Center akhirnya bisa merevolusi teknologi yang bermanfaat bagi ponsel dan kendaraan listrik.

"Jika mereka mengganti baterai dengan superkapasitor ini, Anda bisa mengisi ponsel Anda dalam beberapa detik dan Anda tidak akan perlu biaya lagi selama lebih dari seminggu," kata Nitin Choudhary, pascadoktoral yang dilakukan banyak penelitian yang dipublikasikan baru-baru ini dalam jurnal akademik ACS Nano.

Siapapun dengan smartphone tahu masalah yang sering dialami: Setelah 18 bulan atau lebih kualitas dari baterai biasanya sudah menurun daya tampung energinya ataupun sudah soak.

Para ilmuwan telah mempelajari penggunaan Nanomaterials untuk meningkatkan supercapacitors yang dapat meningkatkan atau bahkan mengganti baterai di perangkat elektronik.

Tim di UCF telah bereksperimen dengan penerapan yang baru ditemukan dengan bahan dua dimensi hanya beberapa atom tebal untuk supercapacitors. Peneliti lain juga mencoba formulasi dengan graphene dan bahan dua dimensi lainnya, tetapi dengan keberhasilan yang terbatas.

"Ada masalah dalam cara orang menggabungkan bahan dua dimensi ini ke dalam sistem yang ada, . Yang menjadi hambatan di lapangan Kami mengembangkan bahan kimia dengan cara pendekatan sintesis sederhana sehingga kami sangat bisa jika mengintegrasikan bahan yang ada dengan dua dimensi bahan," kata peneliti utama Yeonwoong: Eric Jung, asisten profesor dengan janji bersama dengan nanosains Technology Center dan Science & Engineering Department.

Tim jung telah mengembangkan supercapacitors terdiri dari jutaan kabel nanometer-tebal dilapisi dengan kulit bahan dua dimensi. Sebuah inti yang sangat konduktif memfasilitasi transfer elektron cepat untuk pengisian cepat dan pemakaian yang efisien. Dan cover seragam dilapisi bahan dua dimensi menghasilkan energi dan kekuatan kepadatan tinggi.

Para ilmuwan sudah tahu jika bahan dua dimensi memiliki aspek yang besar untuk pengaplikasian penyimpanan energi. Tapi sampai proses UCF dikembangkan untuk mengintegrasikan bahan-bahan, tidak ada cara untuk mewujudkan potensi itu, kata Jung.

"Untuk perangkat elektronik kecil, bahan kami melebihi yang konvensional di seluruh dunia dalam hal kepadatan energi, kerapatan daya dan stabilitas siklik," kata Choudhary.

Stabilitas siklik mendefinisikan berapa kali dapat diisi, dikeringkan dan diisi ulang sebelum mulai menurunkan. Misalnya, baterai lithium-ion dapat diisi ulang kurang dari 1.500 kali tanpa kegagalan. formulasi baru-baru superkapasitor dengan bahan dua dimensi dapat diisi ulang beberapa ribu kali. waw mwnakjubkan!!

Sebagai perbandingan, proses baru yang dibuat di UCF menghasilkan kekuatan yang tidak menurunkan kualitas baterai bahkan setelah itu telah diisi ulang 30.000 kali.

Jung bekerja sama dengan Kantor UCF untuk Transfer Teknologi mematenkan proses baru.

Supercapacitors yang menggunakan bahan-bahan baru bisa digunakan di ponsel dan gadget elektronik lainnya, dan kendaraan listrik yang dapat manfaat dari  kekuatan dan kecepatannya. Dan karena mereka fleksibel, itu bisa berarti kemajuan signifikan dalam teknologi yang dapat dikenakan.

"Hal ini belum siap untuk dikomersialisasi" kata Jung. Tapi ini adalah demonstrasi bukti dari konsep dan studi kami menunjukkan adanya dampak sangat tinggi untuk banyak teknologi.

Selain Choudhary dan Jung, tim peneliti termasuk Chao Li, Julian Moore dan Associate Professor Jayan Thomas, semua UCF nanosains Technology Center; dan Hee-Suk Chung dari Korea Basic Science Institute di Jeonju, Korea Selatan.


EmoticonEmoticon